Muklis Abdulatip

Hasil Seleksi Berkas Beastudi Etos Wilayah Bogor 2012

by on Apr.26, 2012, under Uncategorized

Assalamualaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah, Kami ucapkan selamat kepada daftar nama-nama di bawah ini, yang lolos tahap seleksi administrasi Beastudi Etos-Dompet Dhuafa.

No Nama Asal SMA
1. Eric Hardiansyah SMK PGRI Pamijahan
2. Lia Herliawati MA Al-Amin
3. Purwadi MA Al-Hasan
4. Egat Nur Holisoh SMK Kosgoro Karawang
5. Tajudin SMK KORPRI Rangkasbitung
6. Ahun Lukmana MAN 1 Surade
7. Remanti Octavia SMA Negeri 1 Jarai
8. Selvia SMA Negeri 1 Kutaagung
9. Helen Silfia SMAN 2 Kotaagung
10. Khanif Pramusinto SMKN 1 Cibinong
11. Ulan Sari SMKN 1 Ciomas
12. Candra Andriana MA Daarul Uluum Lido
13. Lisani Khasanah MAN 1 METRO
14. Kurniawati SMAN 1 Kalirejo Lampung Tengah
15. Fauziah Citra Rahmawati SMAN 1 Kaurejo
16. Istiqomah SMAN 1 Kalirejo
17. Analia Yustin SMAN 1 Kalirejo
18. Siti Sangadah SMAN 1 Kalirejo
19. Rosidatun Khasanah SMAN 1 Kalirejo
20. I Hadijah SMAN 1 Dukupuntang
21. Khairul Rizal SMA 1 Jatiwangi
22. Siti Nurul MAN Mauk
23. Fitriah SMAN 1 Gegesik
24. Ady Wardiansyah SMAN 1 Ciawigebang
25. Dety Aprianti SMAN 1 Sukaresmi
26. Elis Nuraini SMAN 1 Sukaresmi
27. Maharani SMA PGRI Rumpin
28. Rosida Damayana MAN 1 Metro
29. Sari Utari MAN Cianjur
30. Alfy L Fadhli SMAN 1 Muaragembong
31. Zainal Abidin SMAN 1 Rembang
32. Dwi Purwitasari SMAN 1 Ciampea
33. Sepriyanti SMAN 1 Tamansari
34. Dedeh Siti Mulyani SMAN 1 Tamansari
35. Rouf Rohim MA Al-Inayah
36. Hendri Kiswanto SMKN 2 Cilaku Cianjur
37. Achmad Sirojuddin MAN 2 Serang
38. Siti Sofiah AL – Urwatul Wustqo
39. Hayat SMA-T Darul Amal
40. Ayu Nurhidayah MAN 2 Serang
41. Umi Khurotul Aeli SMAN 1 Cikaromas
42. Royani SMK Taruna Terpadu 1
43. Iis Isnawati MAN Cibinong
44. Anggita Wulandari Putr i SMAN 4 Sukabumi
45. Martini Adityas Halmahera SMAN 1 Cibinbin
46. Gun-gun ginanjar SMAIT Darul Amal
47. Mita Safitri SMA Muhammadiyah
48. Angga Pirman Firdaus SMA IT Darul Amal
49. Taufid Ginanjar SMAN 1 Palimanan
50. Andi putra SMAN 1 Cigombog
51. sarip Hidayat SMA IT Darul Amal
52. Nazma Laela SMA IT Darul Amal
53. Iman SMA IT Darul Amal
54. Eneng Yuliawati MA Al-amin
55. Siti Anissa Arhmah SMA 1 Megamendung
56. Hafiz Paikar SMA Taman Islam
57. Deni Arianto SMK Taruna Terpadu 2
58. Zahrotun Nisa SMKN 1 Bogor
59. Ika Ayu Rachmawati SMKN 1 bogor
60. Neva Muzdalifah SMKN 7 Tangsel
61. Ilman Aripin MAN Rajagaluh
62. Eka Rachmawati SMAN 1 Dukupuntang
63. Mohamad Suheri SMAN 1 Dukupuntang
64. Gina Andiani SMA Bina Sejahtera
65. Adhan Jumadi MA-Alhaitsam
66. Lailatul Fitriyah SMAN Ambulu
67. Alfajri SMAN 2 Toboali
68. Jeri Tri Saputra SMAN 3 Sungaopenuh
69. Nurahman SMK Wiyata Mandala Bogor
70. Nurkolifah SMA N 1 Leuwimunding
71. Andi Firmansyah Aripin MAN Pacet, Cianjur
72. Abdul Basid SMK N 4 Bogor
73. Muhamad Maslan SMAN 14 Kab. Tanggerang
74. Nurhalimah SMA Taman Islam
75. Yusep Jalaludin SMA Taman Islam
76. Suryani SMAN 1 Leuwimunding
77. Mohammad Ardiansyah SMA Taman Islam
78. Diane Khairunnisa SMAN 1 Sumber
79. Dendi SMA-T Darul A’mal
80. Putri Riyanti SMAN 1 Tajurhalang
81. Rayna Rahdianuari SMAN 1 Tajurhalang
82. Arif Nurhidayat SMA PGRI 1 Tumijajar
83. Wida Nurul Fatia SMA Ibnu Hajar
84. Almi Luthfia SMA Ibnu Hajar
85. Apriliani Sugiono SMA Ibnu Hajar
86. Pamela Palasifa SMA Ibnu Hajar
87. Nadiatullathifah SMA Ibnu Hajar
88. Dadam Haetami SMA Ibnu Hajar
89. Yanah Nurhasanah SMA Ibnu Hajar
90. Nyai Sumiati SMA Ibnu Hajar
91. Neneng Nurjanah SMA Ibnu Hajar
92. Enden Nurul Hikmah SMA Ibnu Hajar
93. M Didin Hafidudin SMA Ibnu Hajar
94. Nina Karenia SMKN 1 Bogor
95. fadilah rahman MA Nurul islam
96. Abdul mujib MAN 2 Bogor
97. Barizah Ainani SMA Muhammadiyah 9 Bekasi
98. Vieneldha SMA Taruna Andigha Bogor
99. Nurhamidah SMAN 1 BEBER
100.Dewi Intan Humairah SMA plus Yaspida
101.Nur Arifin SMKN 1 Ngablay
102.yuyun yunistri SMAN 1 Cikatomas
103.Mukhsin SMAN 1 Bulupesantren
104.Sulaeman Pesantren Darul fallah
105.Retno Yulianti SMAN 1 Tanjung Brebes
106.Elsi Abri Sartika SMA Nurul Ilmi
107.Abdul Rojak SMA Taman Islam
108.Aryanto SMA Taman Islam
109.Hesti Wahtyuni SMA Taman Islam
110. Chandra Darusman SMA Taman Islam
111. Eti Kurniati SMA Taman Islam
112. Siti Zahara Nur Amalia SMAN 1 Cikatomas
113. Siti Qurota A’yuni SMA Taman Islam
114. Juwanti Purnamasari SMK Pembangunan Bogor
115. Tuti Alawiyah SMA Al-Ittihad
116. Neng Nuraeni SMA Al-Ittihad
117. Fikrina Mahdiana SMA Al-Ittihad
118. Fathus Sholihatun Nisa SMA Tarbiyatul Falah
119. Wiwit Oktaviani SMAN 1 Sumber
120. Dani Rahmadiansyah SMKN 2 Bogor
121. Muhamad Alvahri Aryatama MAN 2 Bogor
122. Badru Ilahi MA Al-Haitsam
123. waway wahyudin MA Darul Mustaqim
124. Elvin Alpian SMAN 1 Ciampea
125. Ema susanti SMK Wiyata Mandala Bogor
126. Siti Sa’adah SMK N 3 sukabumi
127. Anggin Nastiti SMA Assalam Tanjung sari, lampung
128. Noor M Fikri SMA Taman Islam
129. Siti Hasanah SMA Taman Islam
130. Fierdha Wafa Azkia SMA N 10 Bogor
131. Siti Khodijah SMA N 10 Bogor
132. Farliani Hijriana SMA Taruna Terpadu
133. Sahrul Hasan SMA PGRI Rumpin
134. Imron Rosyadi SMA Taman Islam
135. Siti Nur Hanifah MA Daarul Muttaqien
136. Sriyanti Nurmalasari SMAN 1 Nagrak
137. Joni Densah SMA DAARUTAQWA LAMPUNG
138. Mochamad Fahrudin SMA N 1 CIPANAS
139. Laelatul Hasanah SMKN 4 Bogor
140. Siti Anisah SMKN 4 Bogor
141. Dani Yulio Putra SMA N 1 Cibadak
142. Hulfa Hartati SMAN 1 Cibadak
143. Sofiatun SMA N 1 Anyer
144. Akhmad Rapiudin MAN Kronjo
145. Siti Solihat Kamilah SMAN 1 Pamijahan
146. Yulianti Widiyastuti SMA N 2 Cianjur
147. Herlan SMAN 1 Nagrak
148. Ade Sulastri SMA N 1 Gegesik
149. Anis Mabarti SMA Muhammadiyah 1 Tasikmalaya
150. Darini MA Nurul Huda Indramayu
151. Ajay Burdah SMA Islam Al Maziyyah Cianjur
152. Rissa Althaffiani SMAN 9 Bekasi
153. Ardiana Sulaeman SMAN 2 Cianjur
154. Yahya Sunarya SMA Muhammadiyah 1 Ciampea
155. Lies Ambarwatie SMAN 1 Cibadak
156. Sopyan Nur Karim SMAN 1 Sumedang
157. Dewi Riyanti SMAN 1 Nagrak
158. Denda Hermawan Purnama SMA Plus Yaspida
159. Misty Laily Rahmy MAN 1 Sukabumi
160. Neneng Anisa SMAN 1 Cigudeg
161. Nita Suratmaya SMAN 1 Cigudeg
162. Lia Iskandar SMAN 1 Cigudeg
163. Rina Andriani SMAN 1 Jasinga
164. Rella Restuati SMA Kornita
165. Siti Horiah SMAN 6 Bogor
166. Devi Novianti MAN Mauk
167. Timbul Prihatino SMKN 1 Temanggung
168. Gati Ningsih SMKN 1 Temanggung
169. Siti Masdevi SMA Plus Yaspida
170. Nur Islami Rizki Syukrillah MAN Serpong
171. Arif Maulana MA Hidayatullah
172. Siti Kholipah SMK YAPIA PARUNG
173. Ana Fratiwi SMK YAPIA PARUNG
174. Rikah SMK YAPIA PARUNG
175. Luthfi haidir SMK YAPIA PARUNG
176. Dede Marni SMA plus Raudhatul Islami
177. Darmawan Muslimianto MA Muallimien
178. Wahyudin MA Muallimien
179 Hamdan Lubis MA NURUL HUDA MUNJUL
180. Riri Umriah MA Darul Muttaqien Bogor
181. Yulianingsih SMK N 2 Sukabumi
182. Ulfa Nur aziza SMA Plus Yaspida Sukabumi
183. Syamsul Hadi SMA Plus Yaspida Sukabumi
184. Ira Wulandari SMA N AMBULU JEMBER
185. Rishi Safira hamzah SMK PGRI 2 Sukabumi
186. Kresno Muammar Humam SMAN 1 Leuwiliang
187. Mukti Ratnasari SMA Islam Al Maziyyah Cianjur
188. M Syamsul Alawi SMA Pelita
189. Hayati SMAN 1 Sukagumiwang
190. Anisya SMAN 1 Parung
191. Siti Melia SMA 1 Ciseeng
192. Irfan Hifdillah MA Al-Riyadl cianjur
193. Wahyuni SMAN 1 Ciseeng

Selanjutnya kami beritahukan bahwa seleksi Tulis dan Wawancara, Insya Allah akan dilaksanakan pada:

Hari/Tanggal : Ahad, 06 Mei 2012

Waktu : Pukul 07.00-Selesai

Tempat : RK. Agb.202 dan 203, Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Kampus IPB Dramaga, Bogor.

Materi yang akan di ujikan antara lain tentang pengetahuan agama islam dan tetang kepribadian, hal yang harus dipersiapkan adalah :

1. Alat Tulis

2. Alat Sholat

3. Payung (Takutnya Hujan)

Sekali lagi Selamat bagi yang lolos, dan mohon dipersiapkan untuk menghadapi Seleksi tahap tulis dan Wawancara. Dan bagi yang belum lolos, Insya Allah Etos bukanlah satu-satunya jalan. Pasti ada jalan Indah yang Allah persiapkan buat semuanya.

Sekian dari kami, mohon maaf apabila banyak kekurangan.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

“Apa saja ni’mat yang kamu peroleh adalah dari Allah, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri. Kami mengutusmu menjadi Rasul kepada segenap manusia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi.”
(QS-4:79)

Nb: untuk Rute perjalanan akan dibuatkan oleh panitia, tunggu info selanjutnya ya.

CP: 085716887626 (Mukhlis)

085283966875 (Robbi)

Leave a Comment : more...

Urgensi Gerakan Mahasiswa

by on Apr.19, 2012, under Artikel, Opini

Urgensi atau dalam bahasa sederhananya adalah ‘pentingnya’. Pertanyaan yang mangandung Frasa  ini (baca: Urgensi) seperti apasih pentingnya aksi turun ke jalan? banyak sekali dilontarkan oleh kebanyakan orang yang saya temui dalam berbagai kesempatan terlebih mendekati momentum-momentum aksi.

Dalam suatu kesempatan saat mentoring pergerakan mahasiswa di IPB Political School bersama pemateri dari mantan Mentri Kebijakan Nasional BEM KM IPB 2009/2010, Bang Satriyo Ardi. Ane berkesempatan mendapatkan materi tentang urgensi atau pentingnya sebuah Pergerakan Mahasiswa. Kurang lebih seperti ini penyampaian beliau:

Dimulai dengan sebuah pertayaan, Mengapa Mahasiswa harus bergerak???

Maka dia memaparkan sebagai berikut….

-dalam sistem kenegaraan Indonesia MAHASISWA BAGIAN DARI RAKYAT.  yang mana, kekusasaan tertinggi dari suatu Negara yang menganut sistem demokrasi, rakyat berperan sebagai pemegang kekuasaan tertinggi.

-MAHASISWA ITU UNIK, karena bebas menyampaiakn pendapat terutama kepada pemerintah dan wakil rakyat yang mengurusi kepentingan rakyat. Sehingga ketika pemerintah atau wakil rakyat tidak bekerja dengan semestinya, pantaslah kita sebagai Mahasiswa untuk menyampaikan pendapat kita dengan mengingatkan kembali tugas pemerintah dan wakil rakyat dalam mengurusi yang semestinya diurusi.

-MAHASISWA ITU MANDIRI, dengan segala aktifitas pergerakan yang dijalani Mahasiswa semuanya dirancang sendiri oleh Mahasiswa ( gak terbayang apabila dalam persiapan aksi misalnya mahasiswa minta bantuan polisi untuk ikut aksi?? ) makanya pergerakan mashasiswa itu disebut mandiri.

-MAHASISWA HARUS PEKA TERHADAP LINGKUNGAN SEKITAR, dalam sejarahnya pergerakan mashasiswa itu lahir akibat adanya konflik atau permasalahan di masyarakat yang tak kunjung usai sehingga tergerkalah hati Mahsiswa untuk bergerak, (hmmm.. tapi kenapa ya zaman sekarang ini malah sangat sedikit Mahasiswa yang mau bergerak dan terkesan apatis?? Apakah kebanyakan mahasiswa sudah tiak peka lagi terhadap lingkungan sekitarnya?? Ataukah keadaan yang begitu nyaman sehingga kebanayakan hanya memikirkan kepentingan sendiri saja?? Padahal permasalahan yang membutuhkan kontribusi dari Mahasiswa begitu banyak!! TANYA KENAPA?)

-MAHASISWA ADALAH PAHLAWAN, (ingat ketika dahulu pahlawan kemerdekaan berperang melawan penjajah! Saat di medan tempur, pahlawan sepertinya tidak memikirkan kemerdeekaan. Tapi yang mereka pikirkan adalah bagaimana untuk memenagkan peperangan saat itu,, bagaiamana dengan MAHASISWA??

-dan beberapa kelebihan  Mahasiswa

#Mahasiswa memiliki idealisme

#Mahasiswa memiliki Intelektual

#Mahasiswa memiliki pikiran yang kritis

#Mahasiswa memiliki Kepekaan

#Mahasiswa memiliki Keberanian

#Mahasiswa memiliki rasa ingin berkorban

Sehingga Mahasiswa memiliki peran sebagai AGEN PERUBAHAN, DAN KONTROL SOSIAL!!!

Leave a Comment : more...

Wajah Buram Pendidikan

by on Apr.19, 2012, under Opini

Dalam pembukaan Undang-Undang Dasar tahun 1945, telah diebutkan bahwa salah satu tujuan Negara Indonesia adalah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.  Sudah seharusnya dalam melakukan pencerdasan itu sendiri diperlukan adanya suatu pendidikan yang pantas memadai  bagi seluruh generasi muda bangsa. Karena sejatinya pemuda merupakan tonggak berdirinya suatu bangsa juga sebagai pemegang estafet kepemimpinan bangsa, maka pendidikan sangatlah penting bagi generasi muda  demi tercapainya tujuan Negara yang tersurat dalam naskah Pembukaan Undang-Undang  Dasar

Sangat bertolak belakang memang ketika sekarang melihat suatu fakta dan realita yng terjadi di tengah masyarakat Indonesia, khususnya daerah Bogor, bagaiamana banyak anak usia sekolah yang malah harus mencari penghasilan di jalanan, menjadi pengamen, pemulung, bahkan jualan di pinggir jalan, mungkin dalam hati kecil mereka merasa iri dengan teman sebaya mereka yang bisa beersekolah sementara mereka hanya bisa beraktivitas dijalanan yang kita tahu kehidupannya sungguh keras. Lalu tanggung jawab siapakah itu semua?  pendidikan memang sudah seharusnya menjadi perhatian berbagai pihak terutama pemerintah dalam hal ini yang mempunyai wewenang untuk membuat suatu kebijakan yang mendukung terciptanya suatu atmosfer pendidikan yang benar-benar terasa di lingkungan Bogor sendiri.

Alih-alih membuat suatu program sendiri yang memang bisa memecahkan masalah pendidikan  ini, program yang seharusnya dijalankan dari pusat sendiri masih dirundung berbagai permasalahan yang sangat miris. Terutama dalam program yang telah dilaksanakan sejak lama yaitu program wajardikdas 9 tahun, ternyata masih saja belum tuntas di Bogor ini mencapai tujuan standar yang telah ditrentukan yaitu sebesar 95% di tahun 2008. Namun sampai saat ini tenyata implementasi program itu di daerah bogor masih perlu mendapat perhatian lebih, pasalnya sampai sekarang masih baru sekitar 93% tercapai padahal standarnya itu di tahun 2008 sudah sampai 95%.

Belum lagi masalah infrastruktur yang menjadi sebuah komponen yang sangat penting dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar, fakta di lapangan menunjukan bahwa banyak gedung sekolah yang tidak layak untuk dipakai sebagai tempat belajar mengajar. Bagaimana bisa belajar dengan tenang dan nyaman apabila tempanya saja tidak kondusif untuk belajar, maka bagaimana mungkin bisa mencetak pelajar yang meneruskan cita-cita perjuangan bangsa jika untuk masalah yang kecil saja lambat untuk segera diatasi.

Maka diperlukan suatu program berkesinambungan yang bisa menyelesaikan maslah seperti infrastruktur gedung sekokah, kualitas guru yang layak dengan adanya sertifikasi guru secara merata, program bantuan dana pendidkan bagi siswa yang kurang mamapu, pendidikan bagi anak jalanan, sehingga masalah pendidikan di bogor bisa diatasi selain itu perlu juga meningkatkan pemahaman masyarakat akan pentingnya pendidikan.

Leave a Comment more...

Kemiskinan Kabupaten Bogor

by on Apr.19, 2012, under Opini

Berbicara masalah kemiskinan khususnya dikabupaten Bogor, sungguh sangat memprihatinkan ketika kita melihat dari data yang ada, sungguh miris memang ketika dihadapkan pada fakta-fakta yang ada dilapangan dan data-data yang terkait dengan bagaimana kemiskinan itu sendiri seakan sudah menjadi “sahabat baik” dari rakyat kabupaten bogor. Bagaimana kita bisa tidak merinding ketika disuguhkan tentang data kemiskinan di kabupaten Bogor yang mencapai 24,68% dari jumlah penduduk sekitar 4.477.246, dan bagaimana kita tidak prihatin ketika melihat wilayah sekitar kabupaten bogor yang sangat tertinggal dari daerah lainnya bagaiman rakyatnya hidup sengsara ditengah jaman yang dikatakan modern seperti jaman sekarang ini, dan sepertinya permasalahan di daerah kabupaten bogor ini memang masih belum mendapatkan perhatian yang serius dari pemerintah?

Memang benar seharusnya angka-angka presentase kemiskinan itu tidak akan sampai sebegitu besar jika melihat potensi wilayah yang ada di kabupaten bogor sendiri yang area pertaniannya sangat luas, tidakkah kemudian pemerintah sebagai pemegang kebijakan merasa bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi pada rakyatnya, lupakah mereka bahwa gaji yang mereka makan itu merupakan uang rakyat. Sudah seharusnya memang pemerintah itu memberikan pelayanan terbaiknya kepada rakyat. Bukankah fungsi pemerintahan dalam demokrasi adalah juga sebagai pelayan publik.

Pelayanan seperti apakah yang telah pemerintah berikan selama ini untuk rakyatnya? Di kabupaten bogor sendiri kemiskinan ini merupakan sebuah isu yang fundamental , yang apabila tidak dicarikan solusi terbaik maka tidak menutup kemungkinan jika akan ada peningkatan jumlah orang miskin yang ada di kabupaten bogor sendiri, dan menimbulkan masalah baru seperti pengamen jalanan, kelaparan, bahkan pendidikan dan  transportasi dan isu lain yang akan menjadi dampak dari kurangnya perhatian pemerintah terhadap isu kemiskinan ini. Apabila memang tidak ada itikad baik dari pemeritah untuk meningkatkan kesejahteraan hidup rakyatnya.

Sudah menjadi suatu kesadaran dari pemerintah untuk mengvaluasi program yang diijalankan terhadap program pengentasan kemiskinan seharusnya bisa menjadi tolok ukur keberhasilan pemerintah daerah  dalam menjalankan program yang sudah ada, apabila memang data-data yang ada tidak menunjukan kemajuan atau perbaikan dalam hal kemiskinan, bisakah pemerintah dianggap nerhasil atas apa yang dikerjakan selama ini? Program yang telah ada seperti PNPM, BLT dan program lainnya haruaslah dijalankan dengan sebaik mungkin. walaupun memang di sisi lain pemerintah kabupaten seharusnya membuat program yang dibuat pemerintah kabupaten sendiri, bukan hanya menjalankan program yang telah dibuat oleh pemerintah pusat untuk dijalankan di daerah, proporsi APBD untuk program-program kemiskinan sanagatlah penting untuk mendapat perhatian lebih dari pemerintah kabupaten.

Karena tidak ada ruginya ketika anggaran tersebut memang digunakan untuk kesejahteraan masyarakat, akan lebih baik jika pemerintah kabupaten membuat program yang berkesinambungan agar hasil dan tujuan bisa tercapai dan dirasakan rakyat kabupaten bogor sendiri.

Leave a Comment more...

Hambatan Dalam Pergerakan Mahasiswa

by on Apr.18, 2012, under Artikel

Kontribusi merupakan landasan dari pergerakan mahasiswa sebagai agen perubahan, aktor intelektual, dan sebagai kontrol sosial. Pergerakan mahasiswa sendiri sejatinya lahir dari sebuah rasa kepedulian terhadap lingkungan sekitar yang membutuhkan peranan mahasiswa dalam memberikan kontribusinya untuk membuat keadaan menjadi lebih baik <span id=”fullpost”> Kontribusi merupakan landasan dari pergerakan mahasiswa sebagai agen perubahan, aktor intelektual, dan sebagai kontrol sosial. Pergerakan mahasiswa sendiri sejatinya lahir dari sebuah rasa kepedulian terhadap lingkungan sekitar yang membutuhkan peranan mahasiswa dalam memberikan kontribusinya untuk membuat keadaan menjadi lebih baik, semua itu berawal dari sebuah permasalahan atau konflik yang berada di masyarakat sehingga timbul kepedulian dari mahasiswa untuk bergerak, Hampir mustahil ketika seseorang tidak mengetahui apa yang terjadi bisa tergerak hatinya untuk sekedar memahami atau bahkan bergerak untuk menuntaskan permasalahan tersebut dan memberikan kepedulian terhadap apa yang menjadi permasalahan. Jika kita melihat kebelakang, pada masa Orba (Orde baru) bagaimana pergerakan mahasiswa yang masif dan terorganisir sehingga bisa dikatakan berhasil menjatuhkan rezim orde baru ketika itu. Namun di jaman sekarang ini rasanya akan sulit untuk melihat pergerakan yang seperti itu, karena memang keadaan sekarang berbeda dengan keadaan dulu yang sangat memprihatinkan. Mari kita lihat di saat sekarang ini, keadaan sudah terlalu nyaman bagi mahasiswa. Sehingga cukup sulit untuk melakukan pergerkan.

Di jaman yang modern ini,  pergerakan mahasiswa seakan kehilangan taringnya. Aksi yang dilakukan untuk membela rakyat seakan tidak mendapat simpati dari rakyat sendiri. Mendengar keluhan dari masyarakat yang seakan sudah antipati dengan apa yang dilakukan mahasiswa. Rakyat malah banyak yang beranggapan bahwa mahasiswa hanya bisa bicara tanpa bisa memberikan solusi atas apa yang menjadi permasalahan mereka. Aksi turun kejalan menentang kebijakan pemerintah yang tidak pro rakyat seakan hanya dianggap memperparah kemacetan di jalan. Ditambah lagi media yang jarang meliput aksi yang tanpa ada unsur kekerasan. Kemudian kurangnya kepedulian dari mahasiswa sendiri dalam melakukan pergerakan karena keadaan yang terlalu nyaman. Sehingga kesadaran mahasiswa bisa dibilang minim, pergerakan mahasiswa seakan menjadi lahan kering apabila melihat kepada partisipasi dari mahasiswa yang kebanyakan lebih menyukai acara yang bersifat even.

Mahasiswa merupakan bagian dari rakyat Indonesia, yang mana kekusasaan tertinggi dari suatu Negara yang menganut sistem demokrasi seperti di Indonesia. Demokrasi diartikan sebagai Pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Maka sebagai bagian dari rakyat, peran dari pergerakan mahasiswa penting untuk kelangsungan demokrasi yang mengedepankan kebebasan berpendapat. Sehingga ketika kebijakan pemerintah dianggap tidak memihak kepada rakyat, pantaslah mahasiswa memperingatkan pemerintah untuk senantiasa mementingkan kepentingan rakyat. Karena mahasiswa berhutang kepada rakyat, untuk bisa kuliah saja, sebagian besar biaya  yang digunakan untuk belajar adalah berasal dari uang rakyat. Kemudian begitu banyak orang yang tidak bisa melanjutkan sampai ke jenjang perkuliahan, maka mahasiswa mempunyai tanggung jawab atas itu untuk senantiasa memperjuangkan hak-hak rakyat.

Dalam pergerakan yang saat ini dilakukan oleh mahasiswa, masyarakat memandang apa yang dilakukan mahasiswa itu tidak bermanfaat dalam menyelesikan permasalahan yang ada, dan menganggap apa yang disuarakan mahasiswa sebagai omong kosong belaka yang tiada artinya. Bahkan  mungkin mengangap aksi turun kejalan mahasiswa memperparah kemacetan di jalan yang telah macet. Jadi saat ini diperlukan pergerakan yang cerdas dan elegan, untuk melakukan hal yang konkret dalam menyelesaikan permasalahan bangsa. Karena pergerakan mahsiswa itu bukan hanya aksi turun ke jalan, banyak pergerakan yang bisa dilakukan oleh mahsiswa seperti pembinaan kepada masyarakat, Sesuai dengan Tri Darma perguruan tinggi, pengabdian kepada masyarakat bisa menjadi langkah konkret yang bisa dilakukan oleh mahasiswa, sehingga masyarakat bisa merasakan secara langsung manfaatnya. Walaupun memang aksi turun ke jalan juga masih diperlukan ketika kebijakan pemerintah yang dianggap salah, mahasiswa harus memperingatinya. Karena tidak mungkin kebijakan pemerintah bisa diubah apabila pergerakan mahasiswa hanya pergerakan horizontal, harus ada juga pergerakan yang vertikal.

Peran media sangat penting dalam pergerakan mahasiswa, terkait dengan propaganda yang dilakukan untuk media pencerdasan serta penyampaian informasi. Sehingga apa yang diperjuangkan, bisa didengar dan diketahui oleh banyak orang. Media priopaganda ini bisa tulisan yang bisa dimuat di mading atau media online, media cetak, atau pemberitaan lewat media televisi. Banyak hambatan yang akan dihadapi dalam penyampaian informasi ini, terlebih lagi ada beberapa media cetak atau media elektronik yang menyiarkan berita yang tidak sesuai dengan keadaan sesungguhnya. Ketika aksi contohnya, media tersebut biasanya lebih suka meliput aksi yang disertai dengan kekerasan atau aksi yang unik, dan sangat jarang media meliput aksi yang berjalan damai dan tidak ada unsur kekerasan, karena ada istilah mengatakan  ”bad news is good news”. Jadi disinilah sebenarnya tantangannya bagaimana dalam pergerakan itu bisa mengemas aksi dengan seunik mungkin agar bisa menarik perhatian media sehingga tujuan dan dan pesan-pesan dari aksi tersebut bisa sampai.

Hal yang penting dalam pergerakan mahasiwa adalah kesadaran dari mahasiswa untuk bergerak. Dan yang tidak kalah penting juga adalah SDM. Diperlukan orang-orang yang sadar untuk mekakukan pergerakan intelektual yang jauh dari anarkisme dan radikalisme. Dalam sejarahnya, tidak mungkin akan ada pergerakan mahasiswa jika tidak ada yang sadar dan mau bergerak untuk menuntaskan permasalahan. Dan hari ini cukup sulit mencari orang-orang yang mau untuk bergerak  di ranah kebijakan, karena seperti telah disebutkan bahwa pergerakan ini merupakan lahan kering yang jarang orang untuk mau ikut serta. Ada banyak hal yag menjadi penyebab dari kurangnya kesadaran dan kepedulian untuk bergerak ini, antara lain situasi yang bisa dibilang nyaman sehingga kebanyakan mahasiswa hanya memperdulikan kepentingan pribadinya saja.

Maka penting bagi mahasiswa untuk bergerak nyata dan berprestasi di masa seperti sekarang ini, karena perjuangan pergerakan itu tidak hanya sampai pada masa akhir orde baru dan awal reformasi. Harus ada keberlanjutan untuk bergerak meneruskan semangat reformasi dan berjuang walaupun banyak hambatan yang akan dilalui. Serta dalam pergerakan intelektual itu diperlukan pemikiran-pemikiran yang cerdas untuk melakukan pergerakan. Pribahasa mengatakan “Bergerak atau Mati!”

Leave a Comment more...

Indonesia Oh Indonesia

by on Apr.18, 2012, under Artikel

Indonesia Negara dengan seribu pulau, Negara dengan keayaan alam yang melimpah, Negara yang kata pujangga berasal dari tetesan air surga. Tapi lihatlah daerah yang masih tertinggal di banyak perkampungan yang ada di pedalaman. Realita yang ada ridak sebanding dengan pernyataan yang sering di gembar gemborkan orang-orang yang kagum akan keindahan alam negeri jamrud katulistiwa ini, kagum akan kemajemukan Negara yang aman dan tentram ini, kagum akan kebuayaan dari negeri sribu pulau ini, saya rasa kita sedang tidak berkata jujur bila mengatakan Negara ini adalah Negara yang kehidupan rakyatnya aman, tenteram, dan sejahtera. Akankah kita hanya berdiam diri melihat kenyataan yang ada saat ini, tidakkah hati kita tersentak saat melihat ada saudara kita yang meninggal karena kelaparan ditengah-tengah arus globalisasi.

Tidak timbulkah perasaan iba kita kepada saudara sebangsa yang keadaaannya sangat memperihatinkan, apakah negeri yang kaya raya ini tidak bisa memberi makan rakyatnya sehingga rakyatnya ada yangg menjadi peminta-minta? Rakyatnya hidup dalam kesengsaraan? Rakyatnya hidup dalam kelapran? Bangunlah dari mimpi yang nyaman itu teman lihatlah realitas yang ada disekeliling kalian, tidak timbulkah kepedulian untuk saling memberi kepada saudaranya yang kurang beruntung itu, ingatlah jangan pernah senang berada di zona kenyamanan yang sekarang sedang kita tempati. Karena yakinlah diluar sana saudara kita sdang menunggu kepedulian kita saudara kita diluar sana sedang ada dalam zona yang sangat tertekan dalam segi ekonomi, pendidikan, dan social. Mari timbulkan kepedulian social kita untuk senentiasa membantu saudara kita yang kesusahan, bukankah Allah mencintai orang-orang yang berguna bagi sesamanya?

Sekaranglah saatnya untuk memberikan kontribusi yang harus kita lakukan demi membangun bangsa yang cerdas sehingga disuatu saat nanti Indonesia bisa menjadi Negara yang besar. Bukan untuk orang lain, bukan untu Negara lain tapi demi terciptanya kehidupan berbangsa dan bernegara yang sejahtera aman, dan tenteram. Janganlah kita hanya memikirkan kepentingan pribadi saja. Indonesia sedang menunngu peran kita semua untuk berkontribusi, karena tidak aka nada kontribusi yang besar jika tidak dimulai dengan kontribusi yang kecil terlebih dahulu. Maka program-program pengembangan masyarakat marjinal memang sangat penting, yaitu dengan memberikan pengajaran, penyuluhan, dan pelatihan, agar pengetahuan dan kesadaran masyarakat menjadi meningkat terlebih dalam hal pendidikan. Dengan program seperti itu diharapkan  kampong yang dibina bisa berkembang kea rah yang lebih baik dalam segala aspek, baik dalam segi pendidikan, kebudayaan serta ekonomi yang lebih baik lagi. Maka, marilah berkontribusi untuk Indonesiaku.

HIDUP RAKYAT INDONESIA!!

Leave a Comment more...

Harapan untuk Ibu

by on Apr.18, 2012, under Puisi

Sungguhpun jika ku ingin membalas apa yang telah kau korbankan untuku

Walaupun aku telah memberikan segala apa yang kau inginkan

Ketika aku telah membuat bangga dirimu dengan prestasi yang aku capai

Saat aku telah menjadi seseorang kelak

Maka mungkinkah aku bisa membalas apa yang telah kau korbankan

Jawabannya TIDAK kawan, sungguh ibu itu TIDAK menginginkan balasan atas pengorbanannya

Teringat bahwa Rasulullah telah mengajarkan

Ibu lah yang paling berjasa bagimu

Takan ku sia-siakan pengorbananmu ibu

Takan ku lupakan kasih sayangmu ibu

Suatu haarpan tertinggi dari anakmu adalah

Menjadi anak yang akan meneruskan amal baikmu

Yang bisa terus mendoakanmu kelak saat kau tiada

Leave a Comment : more...

Lirih Kesunyian (puisi)

by on Mar.03, 2011, under Puisi

Dalam sebuah kedamaian jiwa walaupun terpenuhi sesak
Jurang tinggi terhampar didepan mata
Bukan tentang kesedihan
Ataupun kesenangan
Dalam cengkraman keadaan yang diinginkan
Cobalah ku akan bertahan

Inilah keadaan itu
Jangan berpaling dan pergi
Teruskanlah dan yakin inilah yang telah ditunjukan
Seakan sebuah petang di dalam cahaya yang terang benderang
Tapakilah langkah demi langkah
Temukanlah cahaya itu dan bawalah pulang
Inilah jalanmu dan teruskan perjuanganmu
Ada yang selalu setia menemanimu
Yakinlah…

Leave a Comment more...

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Blogroll

A few highly recommended websites...

Archives

All entries, chronologically...